Kejati Telaah Permintaan PUPR Kalsel Kawal 40 Proyek Strategis Pilih Ketua, IDI Kalsel Siap Gelar Muswil 2022 di Kotabaru Sengketa Alabio: Pemkab Melawan, Pedagang Mengadu ke PTUN hingga KASN! Skandal Korupsi Hewan Balangan: Genap 100 Saksi Diperiksa Geger Jasad Pria Tertelungkup di Pantai Melawai Balikpapan

Terkuak, Penyebab Harga Bawang Merah di Banjarmasin Naik Drastis

Sudah dua bulan sejumlah harga bumbu dapur mengalami kenaikan. Terutama bawang merah dan cabai merah kriting. Apa sebabnya?
- Apahabar.com     Kamis, 16 Juni 2022 - 10:08 WITA

Terkuak, Penyebab Harga Bawang Merah di Banjarmasin Naik Drastis

Kepala KPW BI Kalsel Imam Subarkah (kiri) dan Kadisdag Kalsel Birhasani saat mencek harga kebutuhan pokok di Pasar Harum Manis Banjarmasin, Rabu (15/6). Foto-Antara

apahabar.com, BANJARMASIN – Sudah dua bulan sejumlah harga bumbu dapur mengalami kenaikan. Terutama bawang merah dan cabai merah kriting.

Di pusat pasar tradisional Harum Manis, Banjarmasin, yang melayani penjualan se Kalsel-teng, harga bawang merah dan cabai merah kriting naik drastis.

Berdasarkan pantauan Dinas Perdagangan (Disdag) Kalsel bersama Kantor Perwakilan Wilayah (KPW) Bank Indonesia, harga bawang merah melonjak menjadi Rp40 ribu. Sebelumnya berada di kisaran Rp20 ribu di tingkat agen.

Lonjakan harga juga terjadi pada cabai merah kering. Saat ini harga cabai kering di pasaran mencapai Rp225 ribu atau meningkat 100 persen lebih. Padahal harga sebelumnya di kisaran Rp90 ribu-Rp100 ribu per kg.

“Kita akan cek apakah ini ulahnya pedagang pengecer atau memang harga sudah tinggi di tingkat agen dan ternyata memang harga belinya sudah mahal sekali di sentra produksi,” kata Kepala Dinas Perdagangan Kalsel Birhasani dikutip apahabar.com dari Antara, Kamis (16/6).

Menurutnya kenaikan harga mulai terjadi sekitar dua bulan belakangan ini, yang dipicu akibat gagal panen di beberapa daerah sentral penghasil bawang dan cabai kering, sehingga mengakibatkan pasokan berkurang.

Sedangkan, untuk pasokan bawang merah biasanya mencapai 400 ton per setiap kali datang, namun dalam beberapa bulan belakangan ini pasokan turun drastis hanya mencapai 30 ton saja.

Melayani permintaan pasar, saat ini agen bawang merah di pasar Harum Manis Banjarmasin, hanya mengandalkan pasokan dari daerah Bima Nusa Tenggara Barat (NTB) dan Sulawesi.

Kenaikan harga kedua komoditas tersebut terjadi secara nasional, sehingga untuk menurunkan harga itu tidak memungkinkan.

Birhasani menyebut saat ini yang terpenting harus dilakukan adalah menjaga ketersediaan barang. Selain itu pihaknya juga akan membantu proses bongkar muat agar pasokan dan distribusi dapat berjalan lancar.

“Kita bantu para pelaku usaha agar distribusi dan pasokannya bisa berjalan lancar dan cepat, jadi apa bila ada hambatan, di pelabuhan terlambat bongkar, akan kita bantu mengomunikasikan agar kebutuhan pokok ini dijadikan prioritas utama bongkar muatnya,” kata Birhasani.

Sementara itu Kepala KPW Bank Indonesia Kalsel Imam Subarkah menambahkan pedagang bawang merah, bawang putih dan cabai kering, yang berada di pasar tradisional tersebut, menjadi prioritas pantauan.

Tujuannya dalam rangka memastikan tidak ada permainan harga yang dilakukan oleh pedagang terkait melonjaknya harga bahan pokok tersebut.

“Kalau dilihat dari banyaknya permintaan bawang merah sebenarnya tidak ada peningkatan, kelangkaan tersebut, terjadi semata-mata karena pasokan yang memang terbatas,” ujarnya.

Terlepas dari itu, untuk harga bawang putih justru mengalami penurunan dari harga Rp400 ribu per karungnya, kini menjadi Rp260 ribu di tingkat agen. Dalam satu karung berat berisi 20 kilogram.

“Untuk bawang putih Alhamdulillah ini memang pasokannya cukup banyak bahkan cenderung turun,” kata dia.

Komoditas bawang merah, cabai merah dan cabai rawit, berdasarkan hasil pemantauan beberapa hari belakangan ini memiliki kecenderungan stabil di harga tinggi.

Pihaknya akan mengoordinasikan dengan Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) untuk menjaga pasokannya tetap aman.

Ketua Asosiasi Pedagang Bawang Banjarmasin M Yusuf menyampaikan saat ini pihaknya tidak mampu memenuhi permintaan yang datang dari para pelanggan. Baik itu dari wilayah Kalsel, maupun juga dari Kota Palangka Raya bahkan juga datang dari Kota Sampit.

“Permintaan 20 karung, paling kami kasih delapan karung, kondisi barangnya memang memang sedikit,” katanya.

Ia menambahkan untuk bawang dari Sulawesi sebenarnya memiliki harga lebih murah di kisaran Rp20 ribu/kg, namun masyarakat lebih memilih bawang merah yang berasal dari Bima, NTT, meski memiliki harga yang jauh lebih tinggi sebesar Rp40 ribu/kg.

Hal tersebut, dikarenakan bawang merah yang berasal dari Bima memiliki rasa lebih gurih dan cenderung lebih tahan lama.

Editor: Ahmad Zainal Muttaqin - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Nasdem Tala

Hot Borneo

Nakhodai Nasdem Tala, Joko Pitoyo Target 6 Kursi DPRD di 2024
Cuaca Kalsel Hari Ini

Hot Borneo

Cuaca Kalsel Hari Ini: Hujan Disertai Petir Berpotensi Terjadi di Sejumlah Wilayah
Makam bercahaya

Hot Borneo

Viral Makam Bercahaya di Patarikan HSU: Bagaimana Fenomena Ini Membentuk Animo Warga?

Hot Borneo

Harga Bahan Pokok di Pasar Marabahan Relatif Stabil, Tetapi…
harga migor

Hot Borneo

Update, Harga Migor Cs Kalsel Makin ‘Selangit’
Piala Ketua DPRD HSS 2022

Hot Borneo

Kejuaraan Bulutangkis Piala Ketua DPRD HSS 2022 Dimulai 
Banjarbaru

Hot Borneo

Banjarbaru Kembali Masuk PPKM Level 3, Begini Tanggapan Ahli Epidemiolog

Hot Borneo

Nekat Jualan Ribuan Dextro Tanpa Izin, Nelayan Labuan Mas Kotabaru Disergap Polisi
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com