Duh, ASN di Banjarmasin Masih Ada Tak Taat Pajak Cuaca Kalsel Hari Ini: Pagi Cerah Berawan, Siang Berpotensi Hujan di Seluruh Wilayah Kapolres Angkat Bicara, Kapolsek Bungkam Soal Penembakan Maut Martapura Dugaan Skimming Bank Kalsel, Bank Sentral Angkat Bicara Pemerintah Canangkan Subtitusi Komoditas Impor Beralih ke Produk Dalam Negeri
agustus

Kemendag Klaim Sengketa Sawit dengan Uni Eropa Masuki Babak Akhir

- Apahabar.com     Jumat, 15 Juli 2022 - 23:31 WITA

Kemendag Klaim Sengketa Sawit dengan Uni Eropa Masuki Babak Akhir

Pemerintah melalui Kementerian Perdagangan (Kemendag) mengungkapkan sengketa diskriminasi sawit Indonesia dengan Uni Eropa telah mencapai tahap akhir. Foto-AP/Binsar Bakkara

apahabar.com, JAKARTA – Pemerintah melalui Kementerian Perdagangan (Kemendag) mengungkapkan sengketa diskriminasi sawit Indonesia dengan Uni Eropa telah mencapai tahap akhir.

Indonesia menggugat Uni Eropa (UE) terkait diskriminasi sawit melalui aturan Renewable Energy Directive II (RED II) dan Delegated Regulation Uni Eropa pada 2017 lalu. Gugatan itu telah terdaftar di WTO dengan nomor kasus DS 593.

“Sengketa dagang DS 593 di WTO sejak 2017 ini merupakan kasus sengketa besar pertama di TWO yang terkait dengan isu perubahan iklim saat ini kita sudah mencapai tahap tahap akhir,” ungkap Ditjen Perdagangan Luar Negeri Kemendag Natan Kambuno yang dibacakan oleh Analis Investigasi dan Pengamanan Perdagangan Ahli Utama Kemendag Pradnyawati dalam webinar ‘Hambatan dalam Perdagangan Minyak Sawit ke UE’, Jumat (15/7).

Ia mengatakan proses sengketa ini sempat terhambat karena pandemi covid-16 dua tahun belakangan. Meski, sengketa di SD 593 diwarnai dengan berbagai kendala pihaknya optimistis upaya keras Indonesia akan membuahkan hasil yang baik.

“Hal ini tak lepas dari dukungan stake holder sehingga pemerintah bisa berargumentasi dengan bukti ilmiah untuk memperkuat bukti,” imbuhnya.

Untuk diketahui, dalam RED II, Uni Eropa menetapkan kelapa sawit sebagai tanaman berisiko tinggi (high risk) terhadap deforestasi. Untuk itu, Uni Eropa akan membatasi dan secara bertahap bakal menghapuskan penggunaan minyak kelapa sawit atau Crude Palm Oil (CPO) untuk biodiesel.

Sebelumnya, Indonesia pun telah menjalani proses persidangan dan penyampaian dokumen.

Dalam kesempatan yang sama, Deputi Pangan dan Agribisnis Kemenko Perekonomian Musdhalifah Machmud mengatakan pasar sawit tengah bergejolak dengan harga yang turun. Di sisi lain, kata dia, masyarakat global sedang kesusahan menghadapi inflasi yang tinggi.

Hal tersebut berimbas pada harga pangan yang juga melambung di pasar global. Beberapa negara pun menghentikan impor sementara demi memenuhi kebutuhan dalam negeri mereka.

Musdhalifah mengatakan meski Indonesia juga masih terganggu, tapi pemerintah akan terus berusaha melakukan ekspor pangan demi memberi dukungan pada negara yang kekurangan pasokan pangan.

“Insya Allah akan melakukan ekspor untuk pangan karena kita harus mensupport krisis pangan yang terjadi di beberapa negara-negara,” ujarnya, kutip CNNIndonesia.com.

Ia menuturkan pemerintah terus berpikir untuk memberikan kontribusi pada global di tengah krisis saat ini.

Terbaru, Indonesia melakukan ekspor ayam ke Singapura karena negara tersebut kekurangan pasokan.

“Singapura kewalahan dan kita Indonesia bersedia karena kebetulan kita surplus untuk ayam jadi kita kemudian ekspor,” kata Musdhalifah.

Editor: M Syarif - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Bharada E

News

Hari Ini, Bharada E Ajukan Justice Collaborator ke LPSK
Presiden Zelenskiy

News

Pasukan Rusia Terus Masuki Ukraina, Presiden Zelenakiy Minta Bantuan Dunia
Izin ACT Dicabut

News

Ada Indikasi Pelanggaran, Kemensos Cabut Izin Pengumpulan Uang-Barang ACT
Byarpet

News

Paripurna Istimewa Penyertaan Modal Bank Kalsel Diwarnai Byarpet

News

Spesifikasi Sukhoi Su-30 Rusia yang Diklaim Ditembak Jatuh Ukraina
Pangeran Banjar

News

Insiden Wadas, 6 Polisi Diperiksa Propam
Ilustrasi gempa. Foto-Istimewa

News

BMKG Ungkap Penyebab Gempa di Jawa Timur

News

Tampar Presenter Oscar 2022 di Panggung, Will Smith Trending Topic Dunia
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com