Tak Berhenti Mencoba, Muji Batola Sukses Tembus Babak 24 Besar Dangdut Adacemy 5 182.701 Orang Ditetapkan KPU Palangka Raya Sebagai DPB Kembalinya Sosok Pemain Nomor 9 Andalan Baru Timnas yang Sudah Lama Hilang Sempat Tertinggal, Timnas Indonesia Tekuk Curacao Timnas Sepak Bola Amputasi Indonesia Masuk Grup Neraka, Pelatih: Hasil Uji Coba Bisa Jadi Keyakinan

Acil Juriah Pengrajin Kreatif Anyaman Purun Sungai Kali Batola Membutuhkan Pendampingan Pemerintah

Keseharian sebagai ibu rumah tangga dan bertani, ibu Juriah warga Desa Sungai Kali, Kecamatan Barambai, Kabupaten Barito Kuala (Batola)...
- Apahabar.com     Rabu, 24 Agustus 2022 - 20:03 WITA

Acil Juriah Pengrajin Kreatif Anyaman Purun Sungai Kali Batola Membutuhkan Pendampingan Pemerintah

Acil Juriah pengrajin anyaman purun Desa Sungai Kali, Kecamatan Barambai, Barito Kuala. Foto: Istimewa

apahabar.com, MARABAHAN – Keseharian sebagai ibu rumah tangga dan bertani, ibu Juriah warga Desa Sungai Kali, Kecamatan Barambai, Kabupaten Barito Kuala (Batol), Kalimantan Selatan (Kalsel) ini merupakan seorang pengrajin anyaman purun yang berprestasi dan kreatif.

Acil Juriah begitu panggilan akrabnya berusia 50 tahun, adalah istri dari Muhammad Rafi’i atau dikenal dengan panggilan Amang Udin yang merupakan Ketua RT 7 di Desa Sungai Kali.

“Sejak kecil saya sudah memiliki bakat menganyam tikar purun sebagai keahlian turun-temurun dari keluarga,” kata Acil Juriah ketika ditemui di kediamannya Desa Sungai Kali, Barambai, Rabu (24/8).

Hal itu diceritakan Acil Juriah saat menerima kunjungan mahasiswa Kuliah Kerja Nyata (KKN) Kelompok V, Jurusan Ilmu Pemerintahan FISIP Universitas Lambung Mangkurat (ULM) 2022 dengan Dosen Pendamping Lapangan (DPL) Elisa Vikalista SH MIP di Desa Sungai Kali.

Di masa muda, Juriah kecil ikut sang nenek merantau ke Desa Belawang, Kecamatan Belawang, Batola untuk bertani.

Seiring dengan berjalan waktu, Juriah remaja berjodoh dengan Amang Udin yang merupakan pemuda asli Desa Sungai Kali.

Hal inilah yang menyebabkan Acil Juriah tinggal dan menetap di Desa Sungai Kali, Barambai. Pasangan suami istri ini dikaruniai tiga orang anak yang saat ini sudah dewasa dan ada menjadi ibu rumah tangga, bekerja di perusahaan dan satpam.

Pengrajin Anyaman Purun Sungai Kali

Produk kerajinan anyaman purun Acil Juriah. Foto: Istimewa

Desa Sungai Kali memang terkenal dengan masyarakatnya yang pandai menganyam purun menjadi berbagai olahan barang seperti tas, topi dan tikar.

Kegiatan menganyam menjadi rutinitas harian masyarakat terutama ibu-ibu sebagai salah satu penghasilan tambahan sehari-hari.

Biasanya para ibu-ibu mendapatkan purun dari desa tetangga baik itu membelinya langsung di penjual atau mencarinya sendiri.

Harga purun itu sendiri satu gulungnya adalah Rp27.000 dan mampu menghasilkan olahan purun sebanyak empat kode, di mana setiap kodenya berisi 20 buah.

Satu hal yang membuat sedikit heran ketika mencari tahu tentang pengolahan anyaman purun ini adalah harga penjualan olahan purun yang sangat murah, yaitu satu kode topi atau tas (isi 20 buah) seharga Rp40.000.

Artinya satu buah topi atau tas hanya berkisar sekitar Rp2.000 saja. Harga ini tentunya tidak sebanding dengan tenaga dan pikiran saat proses pembuatan topi atau tas purun ini.

Hal ini terjadi karena dua hal, pertama karena masyarakat tidak mampu membuat kreasi anyaman purun yang lebih bervariatif (hanya polosan saja) dan kedua, masyarakat langsung menjual hasil olahan purunnya ke pengepul yang datang setiap satu atau dua pekan sekali.

Seiring dengan berjalannya waktu, banyak masyarakat mulai berhenti membuat anyaman purun ini karena harganya yang murah dan tidak sebanding dengan proses pengerjaannya.

Beberapa warga hanya akan membuat anyaman purun jika ada orang yang memesan.

Acil Juriah adalah salah satu dari sekian banyak pengrajin purun Desa Sungai Kali yang mampu membuat anyaman purun yang lebih bervariatif, harga jual dari hasil olahan purun Acil Juriah berkisar Rp5.000 sampai Rp15.000.

Perempuan ini bisa menjual purun dengan harga tersebut karena hasil olahannya mempunyai dominasi beberapa warna dan bisa membuat tulisan sesuai dengan pesanan.

Pada 2020, Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kalsel melalui Taman Budaya menggelar lomba topi purun kreasi di Gedung Balairungsari, Banjarmasin.

Dengan adanya berita lomba yang tersebar, beberapa masyarakat Desa Sungai Kali turut berpartisipasi atas lomba ini salah satunya Acil Juriah.

Mereka hadir dan ikut lomba sebagai wakil dari Kabupaten Batola. Lomba ini diadakan secara offline di mana para peserta membawa peralatan menganyamnya sendiri dan langsung membuat topi dari tanaman purun ini di tempat dan kemudian dinilai langsung pula oleh juri.

Dengan kreativitas yang dimiliki, Acil Juriah berhasil mendapatkan juara Harapan I dari total 27 peserta yang ikut serta. Acil Juriah mendapatkan uang pembinaan beserta pelatihan lebih lanjut.

Setelah memenangkan lomba Acil Juriah dan peserta lainnya mengikuti pelatihan anyaman kreasi purun di balai Desa Sungai Kali.

Dari berbagai rangkaian latihan, hanya Acil Juriah lah yang mampu membuat anyaman kreasi purun dengan tulisan, karena anyaman dengan menggunakan tulisan mempunyai teknik yang lebih rumit dari anyaman purun biasa.

Hal ini tentunya menjadi salah satu kekayaan dan potensi SDM yang ada di Desa Sungai Kali. Namun sayangnya setelah pelatihan ini selesai, warga kembali dibiarkan begitu saja membangun usahanya masing-masing tanpa ada pendampingan baik dari pemerintah desa maupun pemerintah daerah.

Sejak Acil Juriah memenangkan lomba tersebut, selama satu tahun banyak pesanan yang datang kepada Acil Juriah baik dari pemerintah kabupaten maupun pemerintah provinsi.

Keahlian dari Acil Juriah dalam membuat anyaman purun juga semakin meningkat dengan berbagai variasi bentuk, kombinasi warna dan tulisan.

Banyak olahan purun yang baru dibuat oleh Acil Juriah seperti tas gandeng, tas selempang masa kini, topi luncup hingga topi dengan bentuk Rumah Adat Banjar juga mampu dibuat oleh Acil Juriah.

Seiring dengan berjalannya waktu dan masuknya wabah Covid-19, penjualan purun merosot sampai tidak ada pesanan sama sekali, belum lagi Acil Juriah juga tidak mempunyai smartphone dan tidak bisa mengoperasikannya, sehingga tidak bisa melakukan penjualan secara online karena keterbatasan tersebut.

Padahal hasil-hasil olahan purun yang dibuat Acil Juriah sangatlah potensial untuk laku dijual di pasaran.
Dengan demikian, pentingnya peran pemerintah desa maupun pemerintah daerah untuk lebih memperhatikan dan memberdayakan potensi sumber daya manusia yang ada di Kabupaten Barito Kuala, sebagai sebuah kekayaan yang dimiliki daerah.

Dalam hal ini untuk mewujudkannya, maka pemerintah desa maupun pemerintah daerah dapat bekerja sama untuk membuat pameran kebudayaan kearifan lokal baik dalam bentuk pelatihan maupun pembinaan dan pemasaran yang lebih luas.

Sehingga, kebudayaan seperti memurun atau menganyam purun ini akan terus ada (regenerasi), harga jual purun yang meningkat karena sudah memiliki macam jenis kreasi dan masyarakat dapat terbantu dalam peningkatan ekonomi nya dengan hasil memurun.

Lebih lanjut ke depannya Desa Sungai Kali akan mampu terkenal menjadi desa purun kreasi Barito Kuala dengan berbagai upaya yang dilakukan dan berkerja sama dengan berbagai pihak seperti media sosial.(*)

Editor: Aprianoor - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Ineks

Hot Borneo

Simpan Ekstasi, Wanita Muda di Tilahan Diringkus Tim Gabungan Polres HST
Hujan

Hot Borneo

Waspada Hujan Petir & Angin Kencang di Seluruh Wilayah Kalsel

Hot Borneo

Sore Ini, DPR RI Bertandang ke Polda Kalsel

Hot Borneo

Asyik Tunggu Pembeli, Pengedar Sabu di Perumahan HST Diciduk John Lee Cs
Jembatan Paringin

Hot Borneo

Jembatan Paringin Selesai, Kendaraan Roda Empat Belum Boleh Melintas
Alfamart Ambruk

Hot Borneo

Alfamart Ambruk di Gambut, Belasan Warga Terjebak!
Sungai Martapura Tercemar Mikroplastik

Hot Borneo

Sungai Martapura Tercemar Mikroplastik, DLH Banjarmasin: Warga Bagian Hulu Penyebabnya
penyeberangan Batulicin-Kotabaru

Hot Borneo

Resmi! Penerapan E-Ticket Penyeberangan Batulicin-Kotabaru Dilaunching Hari ini
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com