Kembalinya Sosok Pemain Nomor 9 Andalan Baru Timnas yang Sudah Lama Hilang Sempat Tertinggal, Timnas Indonesia Tekuk Curacao Timnas Sepak Bola Amputasi Indonesia Masuk Grup Neraka, Pelatih: Hasil Uji Coba Bisa Jadi Keyakinan PSAI Minta Dukungan untuk Timnas Sepak Bola Amputasi Indonesia yang Berlaga di Piala Dunia 2022 Viral Video Dugaan Perampasan Oleh Emak-emak di Banjarmasin, Simak Pengakuan Si Perempuan Berhijab

Jelajah Waktu: Hari Internasional Mengenang Perdagangan Budak dan Penghapusannya

- Apahabar.com     Selasa, 23 Agustus 2022 - 13:16 WITA

Jelajah Waktu: Hari Internasional Mengenang Perdagangan Budak dan Penghapusannya

apahabar.com, JAKARTA “Di sini, semua orang dilahirkan, hidup, dan mati bebas, merdeka dari Prancis (atau kekuatan kolonial manapun).” Demikianlah pemikiran Toussaint Louverte, pahlawan super berkulit hitam yang memimpin pemberontakan di Saint Dominingue—kini menjadi Haiti dan Republik Dominika—pada malam 22 sampai 23 Agustus 1791.

Dalam pemberontakan itu, orang kulit hitam menggempur orang kulit putih atas langgengnya perdagangan budak dan kerja paksa yang berlangsung selama hampir 400 tahun. Sekitar 12 juta penduduk Afrika telah diperdagangkan ke pelbagai pihak di Eropa dan Amerika.

Perdagangan budak ini tak pandang bulu: pria, wanita, sampai anak-anak diperjualbelikan bak komoditas. Mayoritas dari mereka lantas dipekerjakan di perkebunan, salah satunya di ladang tebu.

Kisah Pilu Perbudakan di Ladang Tebu

Kisah pilu di ladang tebu bermula ketika Prancis menjajah Haiti pada tahun 1450-an. Kala itu, Prancis berhasil menjadikan tanah jajahannya sebagai produsen dan eksportir gula terbesar di dunia. Untuk sampai pada titik itu, Prancis mendatangkan budak kulit hitam dari berbagai penjuru Afrika.

Menurut David Richard dalam Shipboard Revolts, African Authority, and the Atlantic Slave Trade, budak-budak itu dibawa ke ‘tempat menyedihkan di seberang Atlantik.’ Mereka tak pasrah begitu saja, melainkan juga sempat melakukan pemberontakan.

Bahkan, setidaknya terjadi 485 pemberontakan kecil di atas kapal yang tengah melitasi samudra menuju ladang tebu. Namun, apa boleh dikata, para budak itu tak berdaya. Memberontak, pada akhirnya, hanya berujung meregang nyawa.

Ekspor Manusia melalui “Jalur Budak”

Budak kulit hitam, pada masa itu, tak cuma dipekerjakan di Benua Afrika. Penanam modal asal Eropa dan Amerika tak segan-segan ‘mengeskpor’ orang kulit hitam ke luar negeri melalui The Slave Route atau Jalur Budak.

Miris, sistem tersebut rupanya tak terlepas dari campur tangan pedagang dan pemimpin Afrika. Ya, Jalur Budak ini mengawinkan kepentingan investor, pedagang, serta penanam modal kulit putih dengan kepentingan pedagang dan pemimpin kulit hitam.

Cara kerja sistem ini bermula dari para investor yang membangun sirkuit Atlantik di kota-kota pelabuhan, seperti Bristol, Nantes, serta Salvador da Bahia. Kapal mereka dapat memperoleh tawanan untuk memasok budak bagi perkebunan komersial, tambang, maupun pabrik di Amerika.

Di sisi lain, para pedagang dan pemimpin Afrika bertugas memindahkan tawanan dari hampir semua wilayah pedalaman Afrika ke pasar pesisir. Tawanan inilah yang nantinya bakal ditawarkan atau diperjualbelikan sebagai budak belian.

Setelah terjadi kesepakatan antara investor kulit putih dan pemimpin kulit hitam, para tawanan ini lantas diangkut dan bergabung dengan budak lainnya di Amerika. Sesampainya di Negeri Paman Sam, rombongan ini akan diperjualbelikan ke pasar-pasar sekunder.

Editor: Deasy Tirayoh - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Glock 17

Relax

Fakta Tentang Glock 17 dan HS-9, Senjata yang Digunakan Brigadir J dan Bharada E dalam Aksi Polisi Tembak Polisi

Relax

Unik! Tukang Cimol di Bandung Dagang Pakai Seragam Pilot hingga Presiden
Arisan Online

Relax

Catat! Ciri-ciri Penipuan Bermodus Arisan Online

Relax

Berawal dari Sextilis, Begini Kisah Unik Penamaan Bulan Agustus
Pernikahan Digelar di TPU

Relax

Viral Pernikahan Digelar di TPU, Cek Faktanya!
Sering Fals Nyanyikan 'Tak Ingin Usai', Keisya Levronka Sakit Hati Gegara Disindir Ivan Gunawan. Foto-Istimewa

Relax

Sering Fals Nyanyikan ‘Tak Ingin Usai’, Keisya Levronka Sakit Hati Gegara Disindir Ivan Gunawan
Berikan Kejutan ke Ibu

Relax

Bikin Haru, Pria Ini Berikan Kejutan ke Ibu Setelah Lama Merantau
Mobil Amblas di Pinggir Pantai

Relax

Viral! Gegara Penumpang Malas Jalan Kaki, Mobil Amblas di Pinggir Pantai
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com