Aksi Ciamik Pereli Kalsel di Kejurnas Danau Toba Rally 2022, Rifat Sungkar Tercecer IPW Desak Kapolda Kalsel Copot AKBP AB Dkk Liburland Festival di Banjarbaru, Isyana Sarasvati Pikat Ribuan Pengunjung Breaking! Toko Pecah Belah di Palangka Raya Terbakar Aksi Dugaan Perampasan, 3 Polisi Kalsel Berhadapan dengan Propam
agustus

Menparekraf Sandiaga Uno Sebut Desa Wisata Gampong Ulee Lheue Aceh Memiliki Kekayaan Wisata Sejarah

- Apahabar.com     Jumat, 5 Agustus 2022 - 17:32 WITA

Menparekraf Sandiaga Uno Sebut Desa Wisata Gampong Ulee Lheue Aceh Memiliki Kekayaan Wisata Sejarah

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Sandiaga Salahuddin Uno mendatangi stan UMKM di Desa Wisata Gampong Ulee Lheue di Kota Banda Aceh. Foto: Kemenparekraf

apahabar.com, JAKARTA – Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf/Kabaparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno melakukan kunjungan ke Desa Wisata Gampong Ulee Lheue di Kota Banda Aceh yang masuk dalam 50 besar desa wisata terbaik Anugerah Desa Wisata Indonesia (ADWI) 2022.

Menparekraf Sandiaga Uno saat berkunjung ke Desa Wisata Gampong Ulee Lheue, Kamis (4/8/2022), mengatakan, Desa Wisata Gampong Ulee Lheue memiliki potensi pariwisata dan ekonomi kreatif yang tinggi sehingga bisa menjadi daya tarik yang kuat bagi wisatawan untuk berkunjung.

“Saya ingin mengucapkan selamat untuk Desa Wisata Gampong Ulee Lheue yang tembus 50 desa wisata terbaik Anugerah Desa Wisata Indonesia 2022 dengan kelengkapan potensi wisata dan ekonomi kreatif. Ada wisata alam, budaya, juga yang begitu bermakna adalah wisata sejarah,” kata Sandiaga Uno dalam keterangan tertulis, Jumat (5/8).

Wisata sejarah tersebut terkait dengan bencana tsunami yang terjadi di Desember tahun 2004. Desa Wisata Gampong Ulee Lheue yang merupakan kawasan pesisir menjadi salah satu daerah yang sangat terdampak baik korban jiwa maupun bangunan.

Namun di tengah hantaman bencana itu, terdapat Masjid Baiturrahim yang masih berdiri dengan kokoh. Masjid ini satu-satunya bangunan yang tersisa saat gempa dan tsunami, sementara bangunan lain di sekitar masjid bahkan kawasan yang hancur. Masjid yang merupakan peninggalan Sultan Aceh pada abad ke-17 ini juga telah ditetapkan sebagai bangunan cagar budaya.

Di kawasan masjid ini juga terdapat galeri tsunami yang memajang foto-foto kondisi masjid dan sekitarnya pada saat terjadi gempa dan tsunami. Selain menjadi gallery, masyarakat juga memanfaatkannya sebagai sentra UMKM desa wisata Gampong Ulee Lheue.

Masih terkait dengan sejarah bencana tsunami, di Desa Wisata Gampong Ulee Lheue ini juga terdapat makam massal para korban gempa dan tsunami Aceh tahun 2004.

“Saya harapkan kita semua bersatu-padu untuk menjadikan Gampong Ulee Lheue ini menjadi daya tarik unggulan,” kata Menparekraf Sandiaga.

Selain wisata sejarah, Desa Wisata Gampong Ulee Lheue juga kaya akan potensi berbasis alam dan budaya. Salah satunya adalah Pantai Cermin. Di sini wisatawan dapat menikmati berbagai wisata air. Di desa wisata ini, wisatawan juga dapat menikmati berbagai suguhan seni dan budaya. Seperti Tari Ranup Lampuan, Tari Rapa’i Geleng, juga Tarek Pukat.

Tarek Pukat merupakan tradisi menangkap ikan dengan menggunakan jaring panjang hingga ratusan meter yang ditarik dengan perahu dari darat ke tengah laut. Menparekraf Sandiaga pun berkesempatan turut melakukan tradisi tersebut di kesempatan kunjungannya ke Desa Wisata Gampong Ulee Lheue.

“Desa Wisata Gampong Ulee Lheue berhasil menggabungkan antara wisata berbasis sejarah dan juga pariwisata berbasis alam dan budaya. Saya harapkan kita semua bersatu-padu untuk menjadikan Gampong Ulee Lheue ini menjadi daya tarik unggulan sehingga banyak lapangan pekerjaan bisa tercipta,” kata Menparekraf Sandiaga.

Menparekraf Sandiaga memastikan Kemenparekraf akan terus memberikan pendampingan dan fasilitasi bagi Desa Wisata Gampong Ulee Lheue untuk terus berkembang. Termasuk melibatkan pihak swasta untuk memberikan pendampingan mulai dari pelatihan sadar wisata, peningkatan kapasitas SDM, juga peningkatan sarana dan prasarana serta pemasaran.

“Saya harapkan pola pelatihan, pendampingan, bantuan pemasaran atau marketing ini akan berjalan. Karena data-data yang kami dapatkan tahun lalu, di tengah-tengah pandemi justru pariwisata ke desa wisata seperti ini naik 35 persen. Jadi ini yang kita harapkan akan menciptakan lapangan kerja seluas-luasnya targetnya 1,1 juta delapan kerja tahun ini dan 4,4 juta lapangan kerja baru di tahun 2024,” ujar Menparekraf Sandiaga.

Pj. Wali Kota Banda Aceh Bakri Siddiq menyampaikan apresiasi atas dukungan Kemenparekraf/Baparekraf dalam pengembangan pariwisata di Banda Aceh.

“Suatu keberkahan bagi kami warga Banda Aceh. Kepada Bapak Menteri kami berharap agar wisata Banda Aceh terus dipromosikan,” tutupnya.

Editor: Bethriq Kindy Arrazy - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Ketum HIPMI, Mardani H Maming

News

Kontribusi HIPMI untuk Indonesia, Mencetak Entrepreneur hingga Pemimpin Muda
Pemkot Banjarmasin

News

Miris, Ada Warga Miskin Banjarmasin Ditolak Beli LPG 3 Kilo
apahabar.com

News

Berani, Bintang Emon Kritik RKHUP Penghinaan Pemerintah
Kedaluwarsa

News

Hari Ini! 1 Juta Vaksin Covid-19 di Indonesia Kedaluwarsa

News

Pengeroyokan di Warkop Tabalong, 2 Pelaku Disergap
Mudik

News

Lampu Hijau Mudik Lebaran 2022, Angin Segar Sopir Angkutan di Kalsel
Pembunuhan

News

Terungkap Motif Pembunuhan-Pencabulan Gadis 14 Tahun
Kesetrum Balangan

News

Cerita Pilu dari Balangan, Mendadak Yatim Piatu Setelah Ortu Tewas Tersetrum
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com