Soal Konversi Kompor Gas ke Listrik, Begini Penjelasan ESDM Kalsel Kronologis Bocah 12 Tahun Ditemukan Meninggal Terseret Banjir Halong Balangan Peringati HUT ke-31, Perumda Paljaya Kampanyekan Sanitasi Aman Sembari Bersepeda Bersama Tak Berhenti Mencoba, Muji Batola Sukses Tembus Babak 24 Besar Dangdut Adacemy 5 182.701 Orang Ditetapkan KPU Palangka Raya Sebagai DPB

BBM Naik, Siap-siap Harga Bapok di Kalsel Menyesuaikan

- Apahabar.com     Kamis, 8 September 2022 - 21:56 WITA

BBM Naik, Siap-siap Harga Bapok di Kalsel Menyesuaikan

Pedagang cabe di pasar. Foto-Rizal Khalqi

apahabar.com, BANJARMASIN – Kepala Dinas Perdagangan Kalimantan Selatan Birhasani memperkirakan harga kebutuhan pokok akan naik karena terdampak kebijakan pemerintah yang menaikkan harga bahan bakar minyak (BBM).

“Beberapa hari ke depan seiring dengan habisnya stok modal lama harga bahan pokok maupun barang lainnya diprediksi akan mengalami kenaikan,” ujarnya, Kamis (8/9).

Hal tersebut, kata dia, merupakan penyesuaian dengan harga modal pembelian barang baru sebagai dampak langsung maupun tidak langsung dari kenaikan harga BBM.

“Kenaikan harganya itu mempengaruhi tingginya biaya transportasi, produksi dan biaya lainnya,” ujarnya.

Imbas dari semua itu, kata dia, akan membebankan masyarakat umum selaku konsumen yang akan membeli suatu barang dengan harga yang lebih tinggi.

“Memang di Banjarmasin sejak 2 September hingga hari ini terjadi kenaikan harga berbagai jenis cabai, tapi kenaikan tersebut lebih disebabkan akibat terganggunya jalur distribusi akibat cuaca yang buruk,” ujarnya.

Di kabupaten kota di Kalsel, kata dia, saat ini sudah mulai menunjukkan adanya kenaikan harga untuk beberapa bahan pokok. Hal itu, lanjutnya, mungkin disebabkan naiknya biaya angkutan, karena kebanyakan di daerah tersebut dipasok dari Banjarmasin.

“Tentunya masyarakat miskin ataupun mereka yang tidak mampu sangat merasakan bertambah beratnya biaya hidup sehari-hari,” ujarnya.

Menyikapi kondisi demikian, Pemerintah Provinsi Kalsel akan segera melaksanakan pasar murah rencananya digelar mulai 8 September hingga Desember 2022 terseber di 13 kabupaten kota.

“Sebanyak 34 titik,” ujarnya.

Sementara ini, per 6 September tadi, pihaknya melakukan pemantauan di tiga pasar besar di Banjarmasin untuk harga belum menunjukkan peningkatan yang signifikan.

“Mungkin karena barang yg mereka jual masih stok modal lama dan disebabkan Banjarmasin sebagai daerah yang posisi sebagai pusat distribusi,” ujarnya.

Berikut harga rata-rata pangan nasional di Kalsel per 7 September; daging sapi kualitas 1 Rp137.600 (naik Rp280), cabai rawit besar Rp67 ribu (naik Rp1400), cabai merah keriting Rp73.650 (naik Rp1800), bawang putih sedang Rp28.100 (turun Rp500).

Selanjutnya, minyak goreng curah Rp14.400 (turun Rp300), minyak goreng bermerk 1 Rp22.600 (turun Rp250), daging ayam Rp42.650 (stabil tinggi), harga telur ayam ras Rp31.600 (stabil tinggi) hingga gula pasir lokal Rp14.450 (harga tetap).

Editor: M Syarif - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Pengedar Sabu Kapuas

Hot Borneo

Dalam Sepekan, Polres Kapuas Tangkap 6 Pengedar Sabu
Partai Ummat

Hot Borneo

Pidato Politik Ketum Partai Ummat Ridho Rahmadi: Oligarki di Balik Demokrasi
PMII Kotabaru

Hot Borneo

Harga BBM Naik, Puluhan Warga Kurang Mampu Kotabaru Diguyur Bantuan
Kecelakaan

Hot Borneo

Kecelakaan Beruntun Balikpapan, Satu Pengendara Luka dengan Bola Mata Keluar!
mobil terbalik

Hot Borneo

Diduga Hindari Pengendara, Mobil Dobel Kabin Terjun ke Parit di Mahir Mahar Palangka Raya

Hot Borneo

Awalnya Main-main, Perang Sarung Kembali Picu Tawuran di Balikpapan
JMSI siap bekerjasama dengan KPI untuk kelancaran Pemilu. Foto-Istimewa

Hot Borneo

Jelang Pemilu, JMSI Jalin Kerjasama dengan KPU RI
Pangkalan Elpiji Balikpapan

Hot Borneo

Jual Elpiji Subsidi Lebihi HET, 9 Pangkalan di Balikpapan Dijatuhi Sanksi
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com