Soal Konversi Kompor Gas ke Listrik, Begini Penjelasan ESDM Kalsel Kronologis Bocah 12 Tahun Ditemukan Meninggal Terseret Banjir Halong Balangan Peringati HUT ke-31, Perumda Paljaya Kampanyekan Sanitasi Aman Sembari Bersepeda Bersama Tak Berhenti Mencoba, Muji Batola Sukses Tembus Babak 24 Besar Dangdut Adacemy 5 182.701 Orang Ditetapkan KPU Palangka Raya Sebagai DPB

Erick Thohir Pantau Kesiapan Pertamina Salurkan BBM

- Apahabar.com     Rabu, 7 September 2022 - 20:56 WITA

Erick Thohir Pantau Kesiapan Pertamina Salurkan BBM

Menteri BUMN Erick Thohir. Foto-Okezone/BUMN

apahabar.com, JAKARTA – Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir meninjau Pertamina Integrated Enterprise Data and Command Center (PIEDCC) untuk melihat kesiapan dan kesiagaan Pertamina dalam menyalurkan BBM hingga pelosok Tanah Air.

Erick menyebut, sistem yang dibangun Pertamina ini bisa mendeteksi baik ketersediaan, distribusi, hingga potensi kebocoran BBM secara langsung (real time). Erick meninjau PIEDCC di Gedung Grha Pertamina, Jakarta Pusat didampingi oleh Direktur Utama Pertamina Nicke Widyawati, Rabu (7/9/2022).

Dia langsung memantau layar besar yang menyajikan kondisi SPBU Pertamina di berbagai wilayah Indonesia dan meninjau langsung data ketersediaan (stok) BBM di seluruh Indonesia yang dijelaskan oleh SVP Integrated Enterprise Data and Command Center Ignatius Sigit Pratopo.

“Command center ini dibuat Pertamina untuk mendeteksi hasil produksi. Kita bisa melihat hasil produksinya, prosesnya seperti apa, distribusinya baik lewat jalur laut maupun darat dan ada juga deteksi dini kalau sampai ada pengurangan stok hingga masuk ke pom bensin dan digunakan oleh masyarakat,” ujar Erick, kutip Okezone.

Dari peninjauan di PIEDCC, baik dari hulu hingga hilir, Erick mencatat stok BBM untuk seluruh Indonesia masih dalam kondisi aman. Menurutnya, lewat PIEDCC Pertamina bisa menerapkan efisiensi baik dari sisi produksi hingga penjualan.

“Makanya sekarang saya mengecek langsung untuk memastikan kuota (stok) dalam kondisi aman, serta distribusi aman dan tidak bocor, efisien dan efektif,” katanya.

Dari pantauan PIEDCC, untuk ketersediaan stok BBM jenis Pertalite berada pada level 17 hari, Pertamax pada level 49 hari dan Pertamax Turbo pada level 99 hari. Sedangkan untuk ketersediaan jenis Solar berada pada level 18 hari dan Pertamina Dex pada level 76 hari. Sementara itu, untuk ketersediaan BBM jenis Avtur berada pada level 31 hari.

Sementara itu, Nicke menjelaskan, lewat PIEDCC bisa terpantau aliran mulai dari produksi hingga penyaluran BBM ke masyarakat. Bahkan sistem PEDCC bisa memantau langsung potensi kebocoran distribusi di lapangan.

“Ini upaya yang kita lakukan untuk mengurangi losses (kehilangan) baik dari kilang, masuk ke kapal, masuk ke mobil tangki dan masuk ke SPBU. Di SPBU semua tercatat misalnya dari dispenser nomor 5 produknya apa saja yang dikeluarkan. Jadi kalau ada selisih langsung kelihatan,” jelas Nicke.

 

Editor: M Syarif - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Perang

News

Kabar Terkini Ukraina, Rusia Sita RS Mariupol dan Sandera 400 Orang
Dewan Komisioner OJK

News

Resmi, MA Lantik 9 Dewan Komisioner OJK Periode 2022-2027
Covid-19

News

Mantan Wali Kota Balikpapan Positif, Kena Tipu Obat Covid-19 Rp10 Juta
Netizen Desak Paman Birin Segera Lockdown Kalsel, Begini Pengertian Lockdown

News

Bulan Ini, Paman Birin Target 70 Persen Vaksinasi Lengkap 
Mardani H Maming

News

Diimingi Imbalan, Terdakwa Dwijono Seret Nama Mardani H Maming

News

Optimalisasi UMKM Kriya Masa Depan Melalui Sentuhan Desainer Produk

News

17 Juta Data Pelanggan PLN Diduga Bocor, Dijual di Forum Hacker
kemenag

News

Dukung Produk Dalam Negeri, Kemenag Gratiskan Sertifikasi Halal Bagi UMK
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com