Kinerja Perseroan

IPO Pertamina Hulu Energi, BEI Pastikan Prosesnya Terus Berjalan

Direktur Penilaian Perusahaan PT BEI I Gede Nyoman Yetna memastikan rencana IPO PT Pertamina Hulu Energi (PHE) masih terus berlangsung.

Featured-Image
Suasana Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) PT Pertamina Hulu Energi Tahun Buku 2022 di Jakarta, Senin (15/5/2023). Foto: Pertamina Hulu Energi

apahabar.com, JAKARTA - Direktur Penilaian Perusahaan PT Bursa Efek Indonesia (BEI) I Gede Nyoman Yetna memastikan rencana Initial Public Offering (IPO) PT Pertamina Hulu Energi atau PHE di pasar modal Indonesia masih terus berlangsung.

“PHE masih ada di pipeline kami, tentunya kami menunggu perkembangan berikutnya dari PHE sendiri,” ujar Nyoman di Gedung BEI, Jakarta, Senin (24/7).

Seiring dengan itu, saat ini pihaknya masih menunggu tindak lanjut dari anak usaha PT Pertamina (Persero) tersebut terkait dengan rencana aksi korporasinya.

“Jadi, secara official di pipeline PHE ada di kami. Kami menunggu update dari PHE, dalam hal ada perubahan-perubahan tertentu,” ujar Nyoman.

Baca Juga: Resmi IPO, Saham Sinergi Inti Andalan Prima Dibuka Naik 3,96 Persen

Sementara itu, terkait dengan rencana IPO sub holding bidang kelapa sawit milik PT Perkebunan Nusantara III (Persero) atau PTPN III yaitu Palmco, Nyoman menyebut BEI belum menerima dokumen terkait rencana IPO perusahaan terkait.

“Yang disebutkan (Palmco) belum kasih dokumen, PHE tunggu perkembangan,” ujar Nyoman.

Sebelumnya, Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Nicke Widyawati menyebutkan IPO PHE merupakan salah satu upaya Pertamina untuk meningkatkan market cap hingga 100 miliar dolar Amerika Serikat (AS).

Dalam aksi korporasinya nanti, Pertamina Hulu Energi di gadang-gadang berpotensi memperoleh dana segar mencapai Rp20 triliun, atau menjadi IPO yang terbesar pada tahun ini.

Baca Juga: PTBA Bagi-Bagi Dividen Rp 12,6 Triliun kepada Pemegang Saham

Seiring dengan aksi IPO tersebut, perseroan berencana melakukan akuisisi sejumlah blok migas, alah satu yang sedang dirampungkan adalah akuisisi 35 persen hak partisipasi Shell di Blok Masela.

Sebelumnya, salah satu anak usaha Pertamina yaitu PT Pertamina Geothermal Energy Tbk (PGE) telah resmi mencatatkan saham perdana di BEI pada Februari tahun ini, dengan meraih dana sebesar Rp9,05 triliun.

Aksi korporasi tersebut sebagai upaya mendukung rencana PGE dalam mengembangkan kapasitas terpasang perseroan sebesar 600 MW (megawatt) hingga tahun 2027 mendatang.

Editor
Komentar
Trending PostsLainnya